Kamis, Mei 30, 2024

Jumlah Tangkapan Ikan Nelayan di Banten Berkurang Akibat Cuaca Ekstrem

TANGERANGMERDEKA – Cuaca ektrem yang belakangan terjadi, serta kenaikan harga BBM menjadi penyebab berkurangnya jumlah tangkapan ikan ribuan nelayan di Provinsi Banten sepanjang tahun 2022.

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP) Provinsi Banten Eli Susiyanti mengatakan, pada tahun 2022 berdasarkan data sementara yang masuk kepadanya untuk ikan tangkap mencapai 67.759 ton dan ikan budidaya 111.599 ton.

“Jumlah itu, akumulasi dari delapan Kabupaten dan Kota. Ada yang menurun, ada juga yang meningkat,” kata Eli dilansir dari satelitenews, Senin, 6 Maret 2023.

Misalnya untuk wilayah Kabupaten Pandeglang yang mengalami penurunan pada tahun 2022 dari tahun sebelumnya. Pada tahun 2021, hasil tangkap ikan di Kabupaten Pandeglang mencapai 27.660 ton. Namun pada tahun 2022, menurun menjadi 26.210 ton.

Baca Juga: Wakil Ketua DPRD Kota Tangerang Pertanyakan Ikon Tugu Cipondoh jadi Berubah Ikan

Baca Juga :  Hendry Zein Ikut Seleksi Calon Direktur PT TNG, 'Bertarung' Bersama 9 Peserta Lainnya

“Sementara di Kabupaten Tangerang, justru ada peningkatan dari 2.131 ton menjadi 3.408 ton pada tahun 2022. Semua datanya sampai saat ini masih terus masuk, termasuk juga untuk data taun 2023 yang masih dalam proses ferivikasi. Jadi data itu masih dimungkinkan berkembang,” tuturnya.

Hal itu, kata Eli, tentu sangat berdampak pada ketahanan sektor perekonomian para nelayan, apalagi mayoritas melaut itu menjadi mata pencaharian utama mereka. Oleh sebab itu, atas kondisi itu DKP Provinsi menyalurkan beberapa bantuan kepada para nelayan.

Baca Juga: Korban Banjir di Teluknaga Tangerang Dapat Bantuan

Sejak tahun lalu, pihaknya sudah bekerjasama dengan Dinas Ketahanan Pangan dan Dinas Sosial (Dinsos), untuk memberikan Bantuan Sosial (Bansos) kepada para nelayan yang terdampak kenaikan BBM dan cuaca ektrem.

Baca Juga :  Urus Adminduk di Kota Tangerang Lewat Online, Bisa Sambil Rebahan

“Selain itu kita juga menyalurkan Bantuan Usaha Ekonomi Produktif (UEP) kepada para nelayan,” ucapnya.

Kata Eli, pada tahun ini DKP juga akan memberikan bantuan alat bantu tangkap ikan kepada 10 koperasi nelayan. Pada tahun 2022 lalu kita juga sudah memberikan bantuan beberapa alat penyelamatan kepada para nelayan.

Baca Juga: Dinsos Kota Tangerang Salurkan 3.550 BST, Janda Semringah

“Untuk Bantuan alat tangkap itu dianggarkan sekitar Rp900 juta lebih. Jadi masing-masing koperasi akan mendapatkan Rp90 juta lebih. Saat ini prosesnya masih pada tahapan lelang,” jelasnya.

Darna (40), seorang nelayan di Pelabuhan Karangantu mengaku, sudah empat hari dirinya tidak melaut lantaran gelombang yang tinggi serta ancaman cuaca ektrem.

Hal itu juga, dikeluhkan oleh para nelayan lainnya yang kadang memaksakan tetap melaut.

Baca Juga :  Kelurahan Buaran Tangsel Bekali RT, RW, PKK dan Karang Taruna dengan Ilmu Public Speaking

“Temen-temen kalaupun memaksakan melaut, hasil tangkapan ikannya menurun drastis. Paling banyak mendapatkan 10 Kg. itu jelas rugi, apalagi untuk beli solar aja kita sampai Rp300 ribu, belum biaya makan dan lainnya. Kalau cuaca normal biasanya bisa mencapai Rp1 juta, itru ada lebihnya yang bisa untuk keluarga,” ujarnya.

Baca Juga: Mendag Wajibkan Pembeli MinyaKita Pakai KTP

Terpisah, Wakil Ketua DPRD Banten M Nawa Said Dimyati mengungkapkan, pihaknya dalam waktu dekat akan memanggil Kepala DKP Provinsi Banten sebagai mitra kerja komisi II yang ia naungi. Ada beberapa hal yang akan dibahas dalam pertemuan nanti, salah satunya terkait dengan Nasib para nelayan di tengah kondisi cuaca yang ektrem seperti ini.

“Rencananya hari Selasa (hari ini-red) kita akan ada pertemuan,” pungkasnya.(Air)

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

IKUTI SOSIAL MEDIA KAMI

766FansSuka
1,620PengikutMengikuti
945PengikutMengikuti
iklan

Berita Populer

Berita Hari Ini