Senin, Juni 17, 2024

Polusi Udara, Dinkes Kota Tangerang Imbau Hal Ini untuk Cegah Ispa

TangerangMerdeka – Berdasarkan data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Tangerang, ditengah isu polusi atau pencemaran udara yang melanda beberapa wilayah Indonesia khususnya Jabodetabek, tercatat di Kota Tangerang saat ini memang mengalami kenaikan pada kasus Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA), namun tidak signifikan.

Kepala Dinas Kesehatan, Kota Tangerang, dr Dini Anggraeni mengungkapkan dengan kondisi udara saat ini, dibutuhkan kesadaran masyarakat untuk menjaga kesehatan dan kebersihan khususnya mereka yang berada di luar ruangan dalam jangka waktu lama. Tapi, bukan aktivitasnya yang dikurangi tetapi masyarakat harus menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS).

Pasalnya, kasus ISPA tak semata-mata karena polusi udara. Namun, akibat dari faktor polusi perokok aktif, sistem kekebalan tubuh yang melemah, atau adanya indikasi permasalahn pada jantung dan paru-paru.

“ISPA sendiri merupakan infeksi yang menyerang pada pernapasan baik atas maupun bawah. Umumnya, ISPA menyerang pada beberapa organ pernapasan mulai dari faring, hidung, laring, dan sinus. Kondisi ini disebabkan oleh terjadinya infeksi virus ataupun bakteri yang tersebar melalui cairan tubuh penderita ataupun udara kotor,” papar dr Dini, Senin (21/8/23).

Ia pun menuturkan, setiap orang gejala ISPA beragam tergantung penyebabnya. Bagi orang-orang yang tinggal di kota besar seperti halnya Jakarta atau Kota Tangerang, sebaiknya waspadai gejala-gejala ISPA. Diantaranya, mengalami batuk, suhu tubuh meningkat, nyeri di bagian kepala, sulit bernafas karena hidung tersumbat.

“Tenggorokan terasa nyeri terutama saat digunakan untuk menelan. Munculnya gejala sinusitis, seperti keluar ingus, demam, dan wajah nyeri. Kulit berubah kebiruan karena kekurangan oksigen,” jelasnya.

Lanjut dr Dini, ISPA pun dapat dicegah atau diantisipasi dengan baik. Mulai dari memakai masker saat bepergian, rutin mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir. Berhenti merokok, lakukan olahraga dengan rutin, dan rutin mencuci hidung untuk membersihkan kotoran yang menumpuk.

“Masyarakat juga diimbau untuk menghindari menyentuh bagian wajah terutama mulut, hidung, dan mata agar terhindar dari virus atau bakteri. Menutup mulut dan hidung dengan tisu atau tangan ketika bersin. Hal ini mencegah penyebaran penyakit kepada orang lain,” kata dr Dini. (Air)

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

IKUTI SOSIAL MEDIA KAMI

766FansSuka
1,620PengikutMengikuti
945PengikutMengikuti
iklan

Berita Populer

Berita Hari Ini