Senin, Juni 17, 2024

Sekda Tangerang: WTP 15 Kali Harus Berdampak bagi Peningkatan Pelayanan

TANGERANGMERDEKA – Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Tangerang, Herman Suwarman menghadiri sekaligus membuka langsung kegiatan Konsinyering dan Konsolidasi Data Penyusunan Laporan Keuangan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD) sebagai bahan Laporan Keuangan Pemerintah Kota (Pemkot) Tangerang Tahun Anggaran 2022 yang bertempat di Hotel Trembesi, BSD City, Kamis, 26 Januari 2023.

Dalam kegiatan yang dihadiri tak kurang dari 234 pengelola keuangan SKPD dan BLUD di Lingkungan Pemkot Tangerang tersebut, Sekda menyampaikan apresiasinya kepada seluruh pengelola keuangan baik dari SKPD maupun BLUD atas prestasinya dalam mempertahankan Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) sebanyak lima belas kali berturut-turut.

“Alhamdulillah kita merupakan satu-satunya Pemerintah Daerah di Indonesia yang memperoleh penghargaan opini WTP 15 kali berturut-turut dari Menteri Keuangan RI pada Bulan September 2022 lalu. Saya berharap pencapaian ini tentunya dapat membawa dampak yang baik dalam meningkatkan pelayanan dan juga kesejahteraan untuk masyarakat,” ujar Sekda.

Untuk itu, Herman meminta agar kualitas laporan keuangan SKPD dan BLUD di Lingkungan Pemkot Tangerang dapat lebih ditingkatkan lagi agar program-program Pemkot dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat dapat berjalan dengan lebih optimal.

Menurutnya, pencapaian ini tentunya tidak didapat dengan mudah, karena membutuhkan komitmen yang tinggi dari setiap pihak dan di dalamnya juga terdapat proses pembelajaran yang membutuhkan waktu dan tenaga.

“Karenanya, saya instruksikan kepada seluruh kepala OPD untuk melakukan monitoring penyusunan laporan keuangan SKPD dan BLUD agar laporan keuangan dapat tersusun sesuai dengan standar dan aturan yang berlaku serta tercipta sistem pengendalian intern yang memadai dan juga kecukupan pengungkapan atas laporan keuangan,” terang Sekda.

Herman berpesan kepada seluruh peserta yang hadir agar dapat fokus melakukan kegiatan konsiyering tersebut hingga tuntas.

“Agar dapat meningkatkan kompetensi dan pemahaman penyusun laporan keuangan sehingga terwujud efisiensi, efektivitas, transparansi dan akuntabilitas yang secara keseluruhan diarahkan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat,” pungkas Herman.(Syq)

Berita Terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

IKUTI SOSIAL MEDIA KAMI

766FansSuka
1,620PengikutMengikuti
945PengikutMengikuti
iklan

Berita Populer

Berita Hari Ini